Awang : Pertanian Dalam Arti Luas Sangat Potensial

20 Mei 2012, 11:33:18 WIBKabar Kaltim

Awang : Pertanian Dalam Arti Luas Sangat Potensial

SAMARINDA - Gubernur Kaltim Dr H Awang Faroek Ishak meminta kepada kabupaten/kota di Kaltim agar mengembangkan keunggulan komparatif dan kompetitif yang dimiliki masing-masing daerah berdasarkan kondisi geografisnya.
Menurut Awang Faroek, setiap daerah di Kaltim memiliiki keunggulan komparatif dan kompetitif yang jika dikembangkan dengan baik maka akan menjadi ciri khas dan komoditi unggulan dari daerah tersebut. 
"Semua yang kita harapkan bisa dilakukan pengembangan dengan baik pada masing-masing kabupaten/kota sesuai dengan kondisi geografis daerahnya," ujar Awang Faroek, Selasa malam (15/5).
Ia menjelaskan, dengan garis pantai yang cukup panjang, sektor perikanan sangat potensial untuk dikembangkan di Kaltim. Ia mencontohkan, perikananan budidaya tangkap yang sangat cocok dikembangkan di wilayah utara Kaltim seperti Nunukan dan Tarakan.
Demikian pula dengan budidaya perikanan air tawar menggunakan sistem keramba jaring apung di sungai dan di lahan eks tambang. Menurutnya, dengan potensi sungai di Kaltim yang sangat besar serta begitu banyak lahan eks tambang yang sudah dinormalkan, bukan tidak mungkin Kaltim mampu memenuhi kebutuhan masyarakat untuk konsumsi ikan.
"Untuk sektor perikanan, kita berupaya untuk memenuhi kebutuhan lokal di Kaltim terlebih dahulu, karena secara nasional saja masih jauh dari cukup. Peluang untuk ekspor juga ada tetapi kebutuhan itu kan relatif," jelasnya. 
Awang Faroek menambahkan, Kaltim sangat potensial untuk sektor pertanian dalam arti luas yang saat ini terus dikembangkan di sejumlah kabupaten. Sektor pertanian, perkebunan, dan peternakan merupakan sektor primadona dalam mempersiapkan Kaltim untuk menjadi daerah ketahanan pangan.
"Potensi lahan kita sangat luas, pengembangan sektor pertanian dalam arti luas sangat tepat, sekaligus sebagai persiapan jika sumber daya alam yang tak terbarukan seperti migas dan batubara itu habis dieksploitasi," tambahnya.
Selain itu menurutnya, sektor pertanian dalam arti luas juga lebih berperan dalam pengentasan kemiskinan dan pengurangan angka pengangguran di Kaltim, dibanding sektor pertambangan yang saat ini berkontribusi besar dalam Produk Domes